Sanitasi dan Buruknya Kualitas Air Minum Jadi Penyebab Kematian Anak

SANITASI dan perilaku hidup bersih tanpa sadar menjadi dua hal penting yang dapat mengancam kehidupan anak jika tidak diperhatikan. Ditambah lagi dengan kualitas buruk air minum yang tidak aman, dapat membuat anak mengalami diare.

Perbaikan sanitasi dan kualitas air di Indonesia dijadikan sebagai tujuan pembangunan berkelanjutan (SDGs) yang harus dicapai oleh pemerintah melalui Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Menteri Kesehatan, Nila Moeloek pun menuturkan sanitasi dan air bersih menjadi dua dari enam tujuan pembangunan berkelanjutan tersebut.

Air Bersih

“Sanitasi dan air bersih merupakan tujuan ke enam dari tujuan pembangunan berkelanjutan. Sanitasi dan air bersih merupakan kebutuhan dasar yang meliputi air minum, hygiene dan sanitasi, kualitas air, efisiensi penggunaan air, dan pengelolaan sumber air,” tutur Nila Moelek, Menteri Kesehatan Republik Indonesia, dalam acara Penghargaan STBM Berkelanjutan Eka Pratama, Auditorium Siwabessy, Gedung Sujudi, Kementerian Kesehatan, Jakarta, Kamis, (18/10/2018).

Bak gayung bersambut, pemerintah Indonesia pun telah menetapkan kebijakan nasional pembangunan air minum dan sanitasi yang tertuang dalam Peraturan Presiden nomor 185 tahun 2014 tentang Percepatan Penyediaan Air Minum dan sanitasi sebagai upaya untuk mencapai akses universal pada akhir tahun 2019. Untuk mewujudkannya, Kemenkes dan beberapa kementerian lain serta mitra lain meluncurkan pendekatan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) pada 2008.

STBM sendiri memiliki 5 pilar, yaitu stop BAB sembarangan, cuci tangan pakai sabun, pengelolaan air minum dan makanan, pengelolaan sampah, dan pengelolaan limbah cair. Studi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada 2007 menunjukkan jika setiap anggota keluarga dalam suatu komunitas melakukan 5 pilar STBM akan dapat menurunkan angka kejadian diare sebesar 94%. Penyakit akibat sanitasi yang buruk seperti gangguan saluran pencernaan membuat energi untuk pertumbuhan tubuh menjadi teralihkan, sehingga tubuh kurang mempu menghadapi penyakit infeksi.

Air bersih

Di sisi lain, tanpa disadari sanitasi juga berkaitan erat dengan stunting. Riset Kesehatan Dasar Tahun 2013 menyatakan 1 dari 3 anak Indonesia menderita stunting. Akses terhadap sanitasi yang baik berkontribusi dalam penurunan stunting sebesar 27%. Jika intervensi yang terfokus pada perubahan perilaku dalam sanitasi dan kebersihan dapat menyebabkan potensi stunting berkurang.

“Saya sangat menghargai sekali upaya kita untuk mendorong. kelihatannya kecil, hanya membuat jambanisasi dan mendapatkan akses air bersih, tapi ternyata akan membawa dampak yang luar biasa kepada negara kita. Kita akan membuat masyarakat kita menjadi yg sehat dan berkualitas dan saya kira mudah-mudahan nanti kalau betul human capital index ini diterapkan saat ini sudah dihitung kita itu nomer 85 dari 157 negara, kalau bisa kita lebih baik lagi dan kita juga mempunyai tugas yang begitu berat yaitu stunting. Anak yg kerdil yang kita kasihan sekali,” imbuhnya.

Tidak cukup sampai di situ saja, sanitasi buruk pun berpengaruh pada ekonomi negara. Indonesia mengalami kerugian ekonomi sekira 56,7 triliun pertahun akibat kondisi sanitasi yang buruk untuk membayar ongkos pengobatan dan akomodasi.

Dalam penyelenggaraan STBM, pemerintah daerah kabupaten/kota telah menetapkan skala priorias wilayah untuk penerapan STBM. Pemberdayaan masyarakat menjadi kunci utama untuk mewujudkan STBM karena masyarakat selain sebagai obyek juga menjadi pelaku higiene dan sanitasi.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *