Pengertian Sanitasi dan 5 Manfaat Bagi Kehidupan

Menjaga kondisi sanitasi di lingkungan sekitar perlu untuk Anda lakukan. Melalui artikel ini, Anda bisa mengenali apa itu pengertian sanitasi dan beberapa manfaatnya bagi kehidupan.

Pengertian Sanitasi dan 5 Manfaat Bagi Kehidpuan
Anda bisa menjaga sanitasi lingkungan dimulai dari rumah Anda sendiri. (Foto: Pexels – cottonbro)

RumahCom – Sebagai masyarakat yang baik, Anda harus turut menjaga kondisi lingkungan dengan baik. Menjaga lingkungan sekitar merupakan sebuah kegiatan yang perlu dilakukan secara rutin untuk menghasilkan sebuah lingkungan tempat tinggal dengan sanitasi yang baik. Perlu diperhatikan bahwa apabila sanitasi dari lingkungan tempat tinggal Anda tidak terjaga dengan baik maka bisa mengakibatkan banyak sekali masalah, terutama masalah kesehatan di kemudian hari.

Supaya Anda bisa lebih paham tentang masalah sanitasi dan beberapa manfaatnya bagi lingkungan, maka artikel kali ini akan membahas mengenai:

  1.  Apa itu Sanitasi?
  2. Jenis-Jenis Sanitasi dan Manfaatnya
    1. Jenis-Jenis Sanitasi
    2. Manfaat Sanitasi
  3. Dampak Sanitasi yang Buruk di Lingkungan Rumah
  4. Ruang Lingkup Sanitasi Lingkungan
  5. Contoh Nyata Penerapan Sanitasi Lingkungan Termasuk di Rumah
    1. Membuat dan Menjaga Kebersihan Saluran Air
    2. Memisahkan Sampah dan Limbah Rumah Tangga
    3. Secara Rutin Melakukan Fogging atau Penyemprotan Nyamuk Demam Berdarah

Tips Aman Cicil Rumah Langsung ke Pengembang

1. Apa itu Sanitasi?

Kebersihan kali dan sungai akan sangat mempengaruhi kondisi lingkungan. (Foto: Pexels – Denniz Futalan)

Apakah Anda memiliki rencana untuk membeli sebuah hunian dalam waktu dekat? Pastikan terlebih dahulu bahwa lingkungan sekitar di perumahan yang hendak Anda beli memiliki kondisi kebersihan yang terjaga. Sebuah hunian dengan sanitasi yang baik tentu akan membuat Anda dan keluarga bisa tinggal dengan nyaman dan berada dalam kondisi yang menyehatkan. Sebenarnya, apakah yang dimaksud dengan sanitasi itu?

Secara umum, makna dari sanitasi adalah suatu bentuk usaha manusia untuk menjamin agar kondisi lingkungan lebih sehat. Hal tersebut berlaku untuk lingkungan tanah, fisik, air, dan juga udara.  Kondisi tersebut meliputi persediaan air minum bersih dan tempat pembuangan limbah. Dengan adanya sanitasi yang baik dapat mencegah munculnya berbagai macam penyakit karena bisa mengontrol faktor lingkungan fisik yang berkaitan dengan penularan rantai penyakit.

Menurut para ahli, sanitasi itu sendiri memiliki banyak arti. Maka dari itu di bawah ini adalah beberapa pengertian dari sanitasi secara lengkap yang perlu Anda ketahui:

  • Edward Scott Hopkins (1983), menyebutkan bila hal tersebut merupakan tindakan untuk mengawasi faktor lingkungan yang berpengaruh buruk terhadap kesehatan.
  • Azrul Azwar MPH menyebutkan bila hal tersebut merupakan proses pengawasan faktor lingkungan yang bisa mengganggu kesehatan manusia.
  • Richard Sihite menyebutkan bila sanitasi adalah usaha pencegahan terhadap berbagai macam masalah kesehatan dengan melakukan tindakan tertentu.
  • WHO mengatakan bila ini adalah bentuk pengendalian faktor lingkungan fisik manusia yang bisa berakibat buruk terhadap kehidupan fisik dan mental manusia.
  • KBBI mengartikan sanitasi sebagai cara untuk menciptakan sekaligus membina kondisi yang lebih baik di dalam masyarakat, khususnya di bidang kesehatan.

Menjaga kondisi sanitasi lingkungan adalah suatu bentuk tindakan yang dilakukan dengan sengaja membiasakan melakukan kebiasaan hidup sehat dan bersih. Tujuannya adalah agar bisa terhindar dari kontaminasi bahan kotor dan berbahaya. Sehingga kesehatan manusia lebih terjamin kebersihan dan kesehatannya.

2. Jenis-Jenis Sanitasi dan Manfaatnya

Lingkungan yang bersih dan sehat akan membuat penghuni menjadi nyaman dan bisa hidup dengan tenang. (Foto: Pexels – Brett Sayles)

Berdasarkan jenis lingkungannya, sanitasi itu terbagi menjadi 3 macam. Di bawah ini adalah sedikit penjelasan tentang jenis sanitasi yang dibagi berdasarkan lingkungan dan beberapa manfaatnya yang bisa menjadi referensi bagi Anda:

1. Jenis-Jenis Sanitasi

Jika dilihat berdasarkan lingkungan, di bawah ini adalah beberapa jenis sanitasi yang perlu Anda ketahui:

  • Sanitasi Air

Air merupakan sebuah aspek paling penting dalam kehidupan manusia. Oleh karena itulah menjaga kondisi sanitasi air bisa memiliki dampak yang sangat panjang bagi kehidupan.

  • Sanitasi Makanan

Hal ini bisa dilihat dan diketahui berdasarkan dari cara bakteri tumbuh pada makanan hingga kandungan bahan kimia yang terdapat di dalam makanan apakah berbahaya bagi kesehatan atau tidak

  • Sanitasi Pengelolaan Sampah

Jenis ini merupakan jenis terakhir yang didalamnya meliputi sistem dan tata pengelolaan sampah dan limbah yang ada.

2. Manfaat Sanitasi

Sanitasi tidak boleh dianggap remeh karena hal tersebut adalah salah satu aspek penting yang harus dijaga dengan benar. Di bawah ini adalah beberapa manfaat sanitasi yang bisa Anda rasakan dengan menjaga sanitasi lingkungan dengan benar:

  • Bisa menciptakan lingkungan yang lebih sehat, bersih, dan nyaman. Lingkungan tempat tinggal yang sehat bisa membuat penyebaran penyakit menular dapat dicegah sejak dini. Penularan penyakit berbahaya juga bisa dapat ditekan secara maksimal dan menghindari wabah yang menyerang.
  • Mengurangi kemungkinan terjadinya malnutrisi yang menyerang dan membahayakan bagi lingkungan.
  • Mengembalikan kondisi dari air di dalam tanah supaya menjadi lebih layak untuk digunakan.

3. Dampak Sanitasi yang Buruk di Lingkungan Rumah

Lingkungan tempat tinggal yang kotor bisa memunculkan wabah penyakit berbahaya. (Foto: Pexels – Kelly Lacy)

Mengabaikan kondisi lingkungan tempat tinggal akan memberikan dampak yang sangat berbahaya bagi siapa saja yang tinggal di dalamnya. Dampak tersebut bisa terjadi dalam waktu yang singkat atau bisa saja datang dalam waktu yang lama dan membahayakan satu lingkungan tempat tinggal Anda. Di bawah ini adalah contoh beberapa dampak sanitasi yang buruk di lingkungan rumah tinggal Anda:

  • Penyakit yang satu ini bisa ditularkan dari media air yang sudah terkontaminasi bakteri. Kolera pernah menjadi epidemi di beberapa negara berkembang di kawasan Asia dan Afrika dengan sistem sanitasi yang buruk. Penderita kolera dapat merasakan diare parah yang akan sangat berbahaya sekali karena penderita bisa mengalami kekurangan cairan tubuh dengan sangat cepat.
  • Penyakit ini adalah salah satu dampak dari lingkungan yang kotor, dimana penyakit ini disebabkan oleh parasit mematikan yang telah menginfeksi seseorang. Penyakit ini berasal dari salah satu jenis cacing pipih yang bisa menembus ke dalam kulit manusia dan kemudian ditularkan lewat feses manusia yang sudah terkontaminasi.
  • Infeksi pernafasan akut. Ada sebanyak 4,2 juta jiwa yang telah meninggal dunia setiap tahun dan 1,6 juta anak di bawah 5 tahun karena mengalami infeksi pernafasan akut di negara berkembang. Kondisi sanitasi lingkungan yang buruk akan berdampak pada terganggunya sistem pernapasan. Infeksi pernapasan akut sangatlah berbahaya dan bisa mengakibatkan kematian dalam waktu yang cepat.
  • Demam tifoid juga merupakan salah satu penyakit yang terjadi disebabkan dari kondisi lingkungan yang buruk. Penyakit demam tifoid bisa terjadi apabila seseorang yang berada di lingkungan kotor dan sudah terinfeksi oleh bakteri salmonella typhi.

Itulah mengapa penting sekali memilih lingkungan yang baik untuk tempat tinggal Anda. Pilihan rumah baru di Tangerang Selatan 3 kamar tidur bisa menjadi pilihan tepat.Tip RumahAnda bisa menghindari penyebaran penyakit berbahaya dengan mulai menjaga sanitasi kesehatan di rumah Anda sendiri dan lingkungan tempat tinggal.

4. Ruang Lingkup Sanitasi Lingkungan

Pengolahan sampah adalah salah satu bentuk sanitasi yang baik. (Foto: Pexels – Alex Fu)

Berbicara masalah kesehatan, ada banyak sekali poin yang saling berkaitan di dalamnya. Sistem sanitasi selalu berhubungan dengan berbagai bentuk pengolahan limbah dan sampah, termasuk di dalamnya terdapat juga lingkup pemeliharaan seperti pengolahan limbah dan berbagai jenis sampah. Untuk lebih lengkapnya, berikut ini adalah ruang lingkup sanitasi lingkungan yang ada:

  • Lingkup sanitasi dimulai dari proses penyediaan air bersih atau air minum. Proses penyediaan air minum membutuhkan sebuah proses pengawasan dan pengujian yang ketat terhadap kondisi dan kualitas air supaya kebersihannya bisa terjaga dan aman untuk digunakan.
  • Pengelolaan sampah atau waste management merupakan lingkup sanitasi yang perlu diperhatikan dengan seksama. Lingkup sanitasi dalam pengelolaan sampah harus dijalankan dengan baik, termasuk di dalamnya mengenai peralatan pengelolaan sampah hingga cara penggunaan dari alat tersebut. Pengelolaan sampah yang tidak berjalan dengan benar bisa mengakibatkan dampak yang sangat berbahaya bagi lingkungan.
  • Lingkup sanitasi yang selanjutnya adalah bagian pengawasan dan pengendalian serangga dan berbagai jenis binatang pengerat. Dalam jumlah yang banyak, binatang pengerat seperti tikus bisa membawa berbagai wabah yang sangat berbahaya bagi lingkungan. Oleh karena itulah lingkup sanitasi di bidang ini memiliki peran dalam mengendalikan populasi dan menghentikan serangan serangga dan binatang pengerat lainnya.

5. Contoh Nyata Penerapan Sanitasi Lingkungan Termasuk di Rumah

Menjaga kebersihan dapur merupakan sebuah penerapan sanitasi yang baik di rumah Anda. (Foto: Pexels – Matilda Wormwood)

Menjaga supaya terwujudnya sanitasi yang baik bagi lingkungan sekitar dan rumah Anda adalah salah satu tanggung jawab penting yang harus dilaksanakan oleh setiap individu. Anda juga bisa ikut berperan serta dalam mewujudkan dan menerapkan sanitasi lingkungan yang baik. Di bawah ini adalah beberapa contoh penerapan sanitasi di lingkungan dan rumah Anda:

1. Membuat dan Menjaga Kebersihan Saluran Air

Saluran air yang baik adalah saluran yang memiliki air yang mengalir dengan benar. Saluran air yang tidak mengalir biasanya terjadi karena adanya sampah yang menumpuk dan mengakibatkan sumbatan di dalam saluran air tersebut. Air yang tidak berjalan dan menggenang akan mengakibatkan jentik nyamuk bisa tumbuh dan menjadi tempat bagi binatang pengerat untuk tumbuh.

Secara rutin bersama warga lingkungan sekitar rumah, Anda bisa melakukan pembersihan saluran air di lingkungan rumah tinggal. Saluran air yang terbebas dari sampah akan membuat air di dalamnya bisa mengalir secara sempurna dan menciptakan sanitasi yang baik.

2. Memisahkan Sampah dan Limbah Rumah Tangga

Tahukah Anda bahwa limbah rumah tangga bisa mempengaruhi kondisi sanitasi bagi lingkungan? Anda bisa belajar untuk memisahkan sampah basah dan kering yang dihasilkan oleh aktivitas rumah tangga untuk membantu menciptakan sanitasi lingkungan yang baik. Sampah yang basah perlu diolah dengan baik supaya menghindari bakteri dan virus bisa tumbuh di atas media sampah basah.

3. Secara Rutin Melakukan Fogging atau Penyemprotan Nyamuk Demam Berdarah

Melakukan penyemprotan nyamuk demam berdarah atau fogging merupakan salah satu wujud dalam melaksanakan lingkup sanitasi, yakni pengawasan dan pengendalian serangga. Lingkungan tempat tinggal yang secara rutin melakukan penyemprotan atau fogging akan membuat populasi nyamuk pembawa demam berdarah menjadi berkurang dan tidak membahayakan lingkungan tempat tinggal.

Itulah pembahasan lengkap mengenai sanitasi dan 5 manfaatnya bagi kehidupan Anda. Pastikan untuk selalu menjaga kebersihan dari lingkungan tempat tinggal supaya Anda dan keluarga bisa tinggal dengan nyaman dan terhindar dari berbagai penyakit berbahaya.

Sumber : https://www.rumah.com/panduan-properti/manfaat-sanitasi-50446

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *