Dukung Sanitasi Sehat, Yayasan Dana Kemanusiaan Kompas Sumbangkan Lebih dari 1.000 Jamban

 Yayasan Dana Kemanusiaan Kompas (Ydkk) baru saja memberikan bantuan 40 jamban keluarga untuk Desa Pucungrejo, Muntilan, Magelang. Acara ini merupakan bagian dari komitmen YDKK dalam upaya pemenuhan kebutuhan sanitasi sekaligus peningkatan kesehatan masyarakat.

“Berangkat dari Desa Pucungrejo, Muntilan, dan dari Malang, semoga gerakan pembangunan jamban sehat ini bisa menjadi gerakan yang dilakukan dalam skala lebih luas dan melibatkan lebih banyak komponen di masyarakat,” ujar Anung Wendyartaka, Manajer Eksekutif YDKK, Kamis (12/5).

Dalam prosesnya, Anung menjelaskan, kegiatan ini tak lepas dari masalah, terutama menyangkut kesiapan masyarakat.

”Karena keterbatasan lahan, warga di Malang, misalnya, ada yang terpaksa membobol lantai, membangun septic tank di teras atau di bagian dalam rumah. Bagi warga yang tidak siap dan kurang menyadari nilai penting jamban sehat, jelas hal ini akan sulit dilakukan,” terang Anang.

Menurut Edi Triyanto, pegiat sosial dan pendamping masyarakat, pembuangan tinja merupakan hal yang vital, sehingga mesti dikelola secara benar. “Satu gram limbah tinja dapat mengandung hingga 3 miliar bakteri, sementara tiap orang rerata membuang 250 gram tinja per hari,” terangnya.

Terlepas dari itu, sebelumnya YDKK telah menyumbang 1.000 jamban yang disalurkan melalui Pemerintah Kota Surabaya, Jawa Timur.

Pada 2021, YDKK mengubah pola pemberian bantuan dengan langsung melibatkan masyarakat. Dalam pembangunan jamban di Pucungrejo misalnya, YDKK menggandeng Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) Semali Asri.

Asri Fahrudin, Ketua KSM Semali Asri, menyampaikan bahwa bantuan 40 jamban setidaknya dapat membantu 160 jiwa untuk buang air besar secara benar.

Sumber : https://www.kompas.tv/article/288186/dukung-sanitasi-sehat-yayasan-dana-kemanusiaan-kompas-sumbangkan-lebih-dari-1-000-jamban

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *